Tabula Rasa

“Vi, aku kini tahu siapa aku, Aku dilahirkan sebagai batu tulis kosong. Aku Tabula Rasa, aku adalah dogma dan aliran empiris dan aku terbentuk dari jalannya hidup. Aku tak pernah menyesalinya.Aku tak menyesali jalanku”

– halaman 183

Ruang Inap No. 6

Setelah pertama kali melahap Cerpen-cerpen karya Hamsad Rangkuti dalam kumpulan cerpen “Lukisan Perkawinan” saya menjadi begitu terpukai dengan cerpen yang sebelumnya ogah-ogahan jika berbicara cerpen. Saya tidak bisa pungkiri jika dalam keterbatasan ada sebuah keajaiban.

Read More

Kesempatan Kedua

Novel yang tergolong Flashback ini, terlebih dahulu menghadirkan Prolog. Memberikan Clue sehingga memungkinkan untuk mengetahui ending cerita ini. Dan ini pula yang menjadikan Novel ini begitu mudah ditebak dari sampul lalu Prolog sebenarnya bisa saja membuat calon pembaca untuk lekas menutup buku lalu menyetel TV.

Read More

Kedai 1001 Mimpi

Cukup aneh namun masih dalam dunia nyata tentunya, seorang penulis yang barangkali sudah berada dalam status mapan terbang ke Timur tengah sebagai TKI, mungkin pula karena ia bercita-cita jalan-jalan ke tanah Arab atau ingin membuat penelitian kecil-kecilan bin sadis bikin nangis akhirnya. Hehehe…

Read More

Lukisan Perkawinan

Untuk apa aku membuat resensi sebuah buku lama ?, jika ini pertanyaan engkau ajukan maka aku akan menjawabnya aku sedang dalam masa pembelajaran membuat sebuah resensi dan segala manfaatnya. Hanya itu. Karena ia mengerling kearahku di deretan rak-rak buku.